Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University Hadirkan Peneliti, Bahas Sawit sebagai Tanaman Hutan

Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University bekerjasama dengan Pusat Kajian Advokasi dan Konservasi Alam mengundang para peneliti untuk mengkaji naskah akademis sawit sebagai tanaman hutan. Kegiatan ini dikemas dalam seminar nasional dengan tema “Permasalahan, Prospek dan Implikasi Kelapa Sawit Sebagai Tanaman Kehutanan,” 25/11. 

Profesor Yanto Santosa, sebagai ketua panitia menyampaikan, peran dan kontribusi perkebunan kelapa sawit sangat nyata. Dengan demikian, sangat wajar apabila pemerintah menempatkan sawit sebagai industri strategis, akan tetapi nasib kelapa sawit diperlakukan secara tidak proporsional. 

“Kebijakan saat ini bersikap diskriminatif terhadap kelapa sawit tidak saja dalam lingkup nasional juga terjadi dalam lingkup internasional,” terang Prof Yanto Santosa, Kepala Pusat Kajian Advokasi dan Konservasi Alam.

Dosen IPB University itu menjelaskan, FAO tidak memasukkan sawit sebagai tanaman hutan. Tidak hanya itu, perkebunan kelapa sawit juga sering dituduh sebagai penyebab deforestasi dan penyebab kerusakan lingkungan. 

“Atas dasar tersebut, tahun 2018 Fahutan IPB University bersama Pusat Kajian dan Advokasi Konservasi Alam telah menyusun naskah akademik yang menyebutkan sawit sebagai tanaman hutan,” tambah Prof Yanto.

Prof Yanto juga menjelaskan, seminar nasional ini merupakan bagian penting dari proses penyusunan naskah akademik kelapa sawit sebagai tanaman hutan. Oleh karena itu, tidak kurang dari 20 peneliti, diundang dalam upaya membahas terkait sawit sebagai tanaman hutan. 

“Tanaman sawit sebagai tanaman hutan produksi yang terdegradasi bukan untuk menggantikan hutan alam, kami sangat menentang pembongkaran hutan alam menjadi kebun kelapa sawit,” ucapnya lagi.

Dalam kesempatan ini, Dr Musdalifah Machmud, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Pertanian, Kementerian Koordinator bidang Perekonomian RI turut manyambut baik upaya yang dilakukan oleh Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University.  “Kita perlu membuktikan bagaimana karakteristik tanaman kehutanan, apakah tanaman sawit bisa terkategori tanaman hutan. Jika dilihat tanaman hutan memiliki tinggi 3 meter, tanaman kelapa sawit bisa lebih dari 5 meter. Apabila jenis palm lain terkategori tanaman hutan, lalu kenapa kelapa sawit bukan tanaman hutan?” tambahnya. 

Ia pun berharap, perguruan tinggi dapat duduk bersama dengan pemerintah pusat, pemerintah kabupaten maupun komunitas dalam menjawab tantangan industri kelapa sawit. Dengan demikian, katanya, dapat menghasilkan penelitian berbasis sains serta rekomendasi yang valid untuk pimpinan tertinggi serta membangun opini landasan saintifik terkait perkebunan kelapa sawit Indonesia.

Sementara itu, Dekan Fahutan IPB University, Dr Naresworo Nugroho menyampaikan permasalahan prospek dan implikasi sawit dan tanaman hutan. Ia menerangkan, bahwa tanaman hutan sebaiknya diartikan sebagai tumbuhan hutan yang didomestikasi dengan ciri siklus waktu hidup yang lama yang ditandai dengan karakteristik fisiognomi yang memenuhi definisi hutan.

“Selain itu, kita perlu menghindari dikotomi kehutanan dengan perkebunan karena keduanya dapat saling mengisi pada unit pengelolaan yang tepat serta pada kawasan yang penting dan lanskap yang tepat,” tambah Dr Naresworo.

Ia juga menegaskan, perkebunanan dan kehutanan keduanya dapat menyejahterakan rakyat dan berkontribusi dalam pembangunan negara. Menurutnya, syarat kualitas hutan dan daya dukung dalam menjaga lingkungan menjadi suatu keniscayaan.

Sumber: ipb.ac.id

No tags for this post.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like
Read More

Sawit atau Kedelai?

Penulis: Nurafni Octora (Mahasiswa Universitas Riau) Sawit adalah tumbuhan industri sebagai bahan baku penghasil minyak nabati dan merupakan…