Mengenal Hama Penggerek Tandan Sawit dan Pengendaliannya

Hama penggerek tandan sawit berpotensi menjadikan aborsi buah sawit. Pengendalian hama ini menggunakan bahan kimia disarankan lebih bijak.

Hama ini diidentifikasi sebagai Tirathaba rufivena Walker atau T. mundella Walker. Pada tanaman kelapa sawit, Tirathaba sp. dikenal sebagai hama penggerek tandan buah kelapa sawit baik di Indonesia maupun Malaysia yang menyebabkan fruit set rendah. Awalnya, hama ini akan menyerang bunga dan buah muda. Praktek sanitasi yang buruk khususnya pada buah busuk menjadi tempat berkembang biak ideal hama.

Larva muda berwarna putih kotor, sedangkan larva dewasa berwarna coklat muda sampai coklat tua.

Larva tua panjangnya 4 cm dan ditumbuhi dengan rambut-rambut panjang yang jarang. Larva tersebut memakan putik bunga dan daging buah kelapa sawit. Stadia ulat berlangsung selama 16-21 hari atau antara 2-3 minggu. Menjelang berpupa larva membentuk kokon dari sisa gerekan dan kotorannya yang direkat dengan benang liur pada tandan buah yang diserang.

Pupa berwarna coklat gelap dan stadia pupa berlangsung sekitar 5-10 hari atau sekitar 1,5 minggu. Pupa kemudian berkembang menjadi imago. Pada sayap depan imago terdapat bercak kecil berwarna hijau, sedangkan pada bagian belakang sayap terdapat bercak  berwarna coklat muda kekuningan. Imago betina mempunyai ukuran sayap lebih besar yaitu 24 mm, sedangkan imago jantan ukuran sayapnya lebih kecil dari 24 mm. Seekor ngengat betina meletakkan kumpulan telur sebanyak 105-173 butir. Biasanya telur diletakkan pada tandan buah betina yang sudah mulai membuka seludangnya, meskipun dapat juga dijiumpai pada semua tingkat umur tandan buah. Stadia imago berlangsung selama 9-12 hari sehingga total siklus hidupnya adalah lebih kurang 1 bulan.

Gejala Serangan

Gejala serangan ditandai dengan adanya kotoran ulat berupa butiran-butiran berwarna merah tua kecoklatan kemudian mengering. Adanya kotoran yang berwarna merah menandakan bahwa terdapat stadia ulat yang sedang aktif menggerek buah. Kotoran ulat bisa terdapat pada bunga jantan yang belum mekar atau pada bunga dan buah kelapa sawit.

Tirathaba umumnya mulai menyerang buah yang muda. Jika ditemukan serangan Tirathaba pada buah yang sudah matang, maka umumnya hampir keseluruhan tandan buah yang ada telah terserang oleh hama tersebut.

Pada bunga jantan, ulat Tirathaba mundella memakan semua bagian bunga jantan kelapa sawit yang belum mekar.

Pada buah kelapa sawit, biasanya larva T. mundella menggerek dari bagian pangkal buah (berondolan) kemudian masuk ke dalam kernel dan memakan seluruh isi kernel tersebut. Oleh karena itu, adanya serangan T. mundella ini dapat menurunkan fruit set buah, berat tandan, maupun rendemen minyak.

Pengendalian

Penurunan tingkat serangan Tirathaba mundella dengan cepat dapat dilakukan dengan penyemprotan insektisida. Hanya saja perlu diperhatikan bahwa penggunaan insektisida haruslah bijaksana karena penyemprotan dilakukan langsung pada bunga dan buah kelapa sawit. Pilih insektisida yang bersifat selektif dan relatif aman terhadap populasi serangga penyerbuk kelapa sawit Elaeidobius kamerunicus maupun berbagai serangga berguna yang lain. Insektisida  yang direkomendasikan oleh Komisi Pestisida Indonesia tahun 2016 untuk hama Tirathaba rufivena: Bacillus thuringiensis (DiPel SC).

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Hi there! Click one of our representatives below and we will get back to you as soon as possible.

Customer Services on WhatsApp