Eropa Kurangi Pembelian CPO Hingga 63%

JAKARTA, SAWIT INDONESIA – Kebijakan pungutan ekspor yang dijalankan Indonesia dapat mendongkrak ekspor produk turunan kelapa sawit. Selisih tarif pungutan ekspor antara produk hulu dan hilir berimbas kepada berkurangnya penjualan CPO atau minyak sawit mentah  ke sejumlah negara pembeli termasuk Eropa.

Dari data Badan Pusat Statistik (BPS) yang diolah Kementerian Perdagangan RI, Eropa mengurangi pembelian CPO dari Indonesia sepanjang Januari sampai Mei 2021. Nilai ekspor CPO Indonesia ke Eropa anjlok 63% menjadi US$189,8 juta  dibandingkan periode sama tahun 2020 sebesar US$517,4 juta.

“Kebijakan pungutan ekspor mampu mendongkrak ekspor turunan kelapa sawit. Eropa salah satu konsumen yang menikmatinya (kebijakan pungutan),” ujar Sahat Sinaga, Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI), dalam sambungan telepon.

Kebijakan pungutan ekspor yang dimaksud Sahat Sinaga adalah Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 191/PMK.05/2020 yang resmi berlaku pada 10 Desember 2020. Efektivitas kebijakan ini mulai terlihat dari penurunan ekspor CPO seperti ke Uni Eropa. Dikatakan Sahat, selisih tarif pungutan ekspor dalam PMK 191 membuat produk hilir lebih berdaya saing di pasar global.  

“Kebijakan pungutan ekspor ini sangat efektif untuk meningkatkan nilai tambah sawit dibandingkan menjual produk mentah. Lebih baik kita ekspor bentuk hilir,” urai lulusan Teknik Kimia ITB ini.

Dapat dikatakan, PMK 191/2020 terlihat efektif dari awal Januari sampai Juni 2021. Produk hilir lebih mendominasi 80% dalam perdagangan ekspor sawit Indonesia. Tetapi setelah PMK 191/2020 direvisi menjadi PMK 76/2021 pada akhir Juni kemarin. Diharapkan, ekspor tetap berdaya saing karena tarif ekspor produk mentah atau CPO tetap masih tinggi daripada hilir.

Dijelaskan Sahat, industri di Eropa berupaya menekan harga sawit semurah mungkin melalui beragam kampanye negatif. Langkah ini diambil karena harga sawit lebih kompetitif daripada minyak nabati lain.

“Makanya, kalau kampanye hitam terus berlangsung. Indonesia tidak perlu takut. Saya setuju setop ekspor sawit ke Eropa. Kalau Eropa masih bertindak macam-macam,” tegas Sahat.

12 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like