Aturan Daerah Memberatkan, Pelaku Usaha Bisa Lapor KPK

JAKARTA, SAWIT INDONESIA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mempersilakan dunia usaha untuk melaporkan aturan yang membebani dan memberatkan mereka. Salah satu rekomendasi KPK adalah membenahi perizinan dan regulasi di daerah.

“Silakan laporkan kepada kami kalau ada ketidakjelasan (aturan) di daerah,” ujar Sulistyanto Ketua Tim Koordinasi Supervisi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Bidang Sawit, dalam dialog Akhir Tahun Majalah SAWIT INDONESIA bertemakan “Membenahi Tata Kelola Sawit Nasional”, pekan lalu di Jakarta.

Menurutnya, persoalan ketidakjelasan regulasi di daerah maupun pungutan yang memberatkan dunia usaha akan menjadi perhatian lembaganya. Dalam temuan KPK, terjadi pengendalian izin tidak efektif (kasus tumpang tindih lahan) dan menimbulkan ketidakpastian hukum. Sejauh ini tidak ada koordinasi antar pemerintah daerah dengan Kementerian/Lembaga dalam proses penerbitan dan perizinan.

Untuk itu, KPK membentuk 9 Koordinator Wilayah (Korwil) di 34 Provinsi. Pembentukan korwil ini erat kaitannya untuk menjerat kepala daerah dalam kasus tindak pidana korupsi.

Salah satu tugas Korwil, kata Sulistiyanto, mengawasi berbagai aturan di daerah termasuk ketidakjelasan penerapan di satu daerah. Sebagai contoh, ada peraturan gubernur di Kalimantan Tengah yang direkomendaikan supaya direvisi. “Yang saya tahu Kalimantan Tengah menerbitkan Pergub dengan tujuan pembangunan daerah. Tetapi kami belum tahu, apakah (retribusi) dikembalikan kepada pembangunan daerah atau tidak,” ujarnya.

Salah satu rekomendasi KPK adalah meminta pemerintah untuk memperbaiki sistem perizinan. Tujuannya demi meningkatkan akuntabilitas izin usaha perkebunan sehingga tingkat kepatuhan kewajiban keuangan, administrasi, dan lingkungan hidup usaha perkebunan mencapai 100%.

“KPK juga mempunyai tim Koordinasi Supervisi dan Pencegahan. Kalau indikasi korupsi (di daerah) maka bisa melaporkan ke bagian pengaduan masyarakat,” pungkas Sulistiyanto.

0 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like